Maling Depe Nama Api - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Rabu, 02 April 2014

Maling Depe Nama Api

Pagi tadi sambil menunggu masakan matang untuk sarapan, istriku membuka fesbuk. Ia menunjukkan laman fesbuk seorang teman sosmed-nya.

“Pap, co ngana balia ni laman fesbuk ta pe tamang, sombong skali dorang, tiap beking status pasti baposting depe kekayaan; oto, motor, samua isi rumah diposting,” ujar istriku sambil menunjuk beberapa postingan di laman fesbuk temannya itu.

“Biar jo dorang bagitu, jang iri ngana,” sahutku.

Selanjutnya meluncurlah cerita dari mulut istriku yang berasal dari daerah Kawanua ini. Temannya itu dulunya merupakan mantan tetangganya di Jakarta, tiap kali bikin postingan di laman fesbuk selalu saja pamer barang-barang yang ia miliki. Ini menurut istriku seolah bermaksud memanas-manasi teman-temannya yang memang ia kenal tidak saja di alam maya tapi juga di alam nyata. Istriku pun menunjukkan semua postingan di laman fesbuk temannya itu. Benar, yang diposting semua harta benda miliknya. Aku cuma bisa menghela nafas panjang menyimak foto-foto di laman fesbuk tersebut. Kupikir ada ya orang seperti itu yang bangga pamer harta benda di laman jejaring sosial.


“Suruh jo ngana pe tamang itu bajaga samua depe barang biar nyanda diambe maling,” ujarku ke istri.

“Bemana pancuri dapa baambe depe barang, depe rumah dijaga satpam 24 jam,” sahut istriku.

“Bisa katu,” cetusku. “Nyanda !” istriku ngotot.

“Pasti dapa kalu yang baambe tu maling profesinal,” ujarku tak mau kalah.

“Biar kata maling profesional pasti nyanda dapa kaseh abis tu barang samua,” balas istriku.

“Maling yang ini pasti dapa kaseh abis samua depe barang deng barang-barang depe birman,” kataku meyakinkan.

“Erekey…..tuangale, bajingan skali tu maling kang (?)” istriku ingin tahu dengan muka heran.

“Iyo tre.”

“Maling model apa bagitu, sapa depe nama, pap ?”

“Maling depe nama API !”

Istriku terdiam sejenak, lalu manggut-manggut setelah paham apa yang kumaksud.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.