Bahasa Banjar Tak Boleh Punah - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Bahasa Banjar Tak Boleh Punah

Dalam beberapa tulisan saya terakhir, saya sengaja menulisnya dalam dwi bahasa. Jika saya menulis dalam bahasa Banjar (Kalimantan), akan saya sertakan terjemahan dalam bahasa Indonesia, begitupun sebaliknya.
Kenapa saya mesti repot-repot menulis dalam dua bahasa ? Saya mencintai bahasa Indonesia, tapi yang tak kalah pentingnya saya lebih mencintai bahasa ibu saya (mother tounge); bahasa Banjar.


Dalaman babarapa tulisan unda balakangan, unda singhaja manulisnya dalam dua basa. Amun unda manulis dalaman basa Banjar (Kalimantan), unda umpat akan tarjamahnya dalaman basa Indunisia, kaya itu jua sabaliknya.
Kanapa unda musti bangangalih manulis dalaman dua basa ? Unda himung banar wan basa Indunisia, amun nang kada kalah pantingnya unda labih himung wan basa uma unda (mother tounge); basa Banjar.



Sebagai gambaran kepada para pembaca, bahasa Banjar ini merupakan bahasa yang digunakan oleh mayoritas penduduk di wilayah Propinsi Kalimantan Selatan. Bahasa Banjar ini menurut Wikipedia, digunakan oleh sekitar 5 juta penutur di seluruh dunia. Tidak saja digunakan di wilayah Indonesia, tapi juga di Brunei, Malaysia, Singapura dan di wilayah Thailand Selatan. Bahkan Wikipedia sendiri memiliki laman yang berbahasa Banjar dengan kode bjn.

Sabagai bayangan gasan bubuhan pambaca, basa Banjar naya marupakan basa nang dipakai ulih kabanyakan panduduk di banua Parupinsi Kalimantan Salatan. Basa Banjar naya manurut Wikipedia, dipakai ulihnsakira 5 juta pambasa di saluruh dunia. Kada cuma dipakai di Indunisia, tagal jua di Barunai, Malaysia, Singapura wan di Thailand bahagian salatan. Alahan Wikipedia saurang ba’isian laman nang babasa Banjar nang bakudi bjn.

Maksud dan tindakan saya selanjutnya adalah, sebagai salah seorang yang terlahir dari etnis Banjar, tentu saja saya sangat peduli dengan bahasa ini. Anggap saja saya sedang mengkampanyekan bahasa Banjar ke para pembaca yang berasal dari berbagai etnis dan bahasa pula. Disamping itu, saya juga memiliki tujuan agar tiap tulisan saya memiliki ciri khas atau trade mark tersendiri sebagai salah seorang Kompasianer.

Maksut wan parigal unda imbah nintu, sabagai saurang nang diranak akan matan suku Banjar, musti haja unda paduli banar wan basa naya. Anggap haja unda rahatan bakampanyi gasan basa Banjar ka bubuhan pambaca nang ba’asal matan bamacam suku wan basa jua. Wan jua unda ba’isi untingan supaya saban tulisan unda ada ba’isian ciri husus atau trade mark saurang sabagai saurang Kompasianer.

Memang terasa sulit menulis seperti apa yang saya lakukan ini. Beberapa tulisan saya cuma dilirik oleh segelintir pengunjung dan pembaca. Namun bukan masalah bagi saya, yang penting saya sudah melakukan suatu tindakan yang saya pikir bisa lebih memperkenalkan bahasa Banjar ini.
Kepada para Kompasianer yang kebetulan berasal dari etnis dan berbahasa ibu yang sama dengan saya, mohon dukungannya, bilamana perlu Anda pun berbuat seperti yang saya lakukan ini. Bahasa Banjar jangan sampai punah dari dunia ini, jika bukan sekarang kapan lagi, bila bukan kita siapa lagi.


Sabujurannya ngalih pang manulis nang kaya unda gawi naya. Babarapa tulisan unda cuma ditiring ulih sadikit banar pangunjung wan pambaca. Tagal kada napa-napa jua unda, nang panting unda sudah manggawi nang unda rasa kawa labih maminandu akan basa Banjar naya.
Gasan bubuhan Kompasianer nang kabulujuran matan suku wan babasa uma nang sama wan unda, minta dukungan bubuhan pian barata’an, amun mana parlu manggawi nang kaya unda naya. Basa Banjar jangan sampai lingkah matan dunia naya, amun kada wayah naya pabila pulang, amun kada kita siapa pulang.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.