Uya Kuya Suka Suka Jadi Penyidik KPK? - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Uya Kuya Suka Suka Jadi Penyidik KPK?


Menonton tayangan di sebuah stasiun telepisi swasta yang menampilkan acara bertajuk Suka Suka Uya, bikin gregetan. Bisa-bisanya orang mau saja membeberkan masalah pribadi yang mestinya ia simpan rapi.

Manuntun tayangan di satasiun talipisi suwasta nang manampil akan acara batajuk Suka Suka Uya, ma’ulah garigitan. Kabibisa’an ada haja urang nang hakun ma’ungkai mas’alah paribadi nang samustinya dikulim akannya simpun.

Namun dengan adanya tayangan tersebut, jadi memunculkan ide; bagaimana jika Uya Kuya ini dimanfaatkan saja keahliannya untuk membantu tugas-tugas penyidik KPK. Sederhana cara kerjanya, tentu biayanya tidak besar, serta dapat menghemat waktu penyidikan.

Tagal wan adanya tayangan nintu, jadi cungul gagasan; kaya apa amun Uya kuya naya diguna akan haja ka’ahluannya gasan mambantu tugas-tugas panyidik KPK. Sadarhana cara bagawinya, musti ungkusnya kada ganal, wan kawa ma’imit waktu panyidikan.

Ada semacam anekdot; jika bisa dipermudah kenapa mesti dipersulit, atau bisa pula sebaliknya. Yang penting adalah keinginan kita semua apakah bersedia membuat suatu perubahan ke arah lebih baik.

Ada samacam anikdut; amun kawa diulah gampang kanapa musti diulah ngalih, atawa kawa jua sabaliknya. Nang panting nintu kamauan kita sabarata’an mau kah ma’ulah parubahan ka ampah nang labih baik.

Begitu banyak orang yang memiliki keahlian langka namun tak ada yang memanfaatkannya untuk suatu kebaikan yang dapat membantu kepentingan umum. Contohnya tadi adalah keahlian Uya Kuya dalam mengorek keterangan dari objek acaranya. Dengan demikian maka para tersangka KPK yang nota bene para koruptor, akan dengan mudah digiring ke penjara.

Banyak banar urang nang baisian ka’ahlian langka amun kadada nang mangguna akan gasan sasuatu kabaikan nang kawa mambantu kapantingan umum. Misalkan tadi ka’ahluan Uya Kuya dalaman mangurik katarangan matan ubjik acaranya. Amun damiya maka bubuhan tasangka KPK nang kada lain bubuhan kuruptur, tanyaman dimasuk akan ka panjara.

Berpikir untuk kemajuan negeri ini tak ada salahnya membuat inovasi dalam banyak hal, termasuk cara penyidikan yang mudah dan sederhana bagi para tersangka korupsi. Jika pun tidak mau, terserah sajalah, si Uya Kuya juga kemungkinan tak marah bila keahliannya cuma dapat digunakan terhadap mereka yang bersedia jadi objek acaranya. Anggap saja tulisan saya ini sudah kehabisan bahan atau materi.

Bapikir gasan kamajuan banua naya kadada salahnya ma’ulah inuvasi dalaman banyak parigal, tamasuk cara panyidikan nang gampang wan sadarhana gasan bubuhan tasangka kurupsi. Amun kada hakun jua, tasarah haja pang, si Uya Kuya gin ai kada mungkin sarik amun ka’ahluannya cuma tapakai gasan bubuhan nang hakun jadi ubjik acaranya. Anggap haja tulisanku naya sudah kahabisan bahan atawa matiri.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.