Madu (Tidak) Bercampur Air - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Selasa, 11 Maret 2014

Madu (Tidak) Bercampur Air

Aku mendapatkan pengetahuan ini ketika beberapa tahun lalu sempat ikut bermukim di perkampungan etnis Dayak di kaki pegunungan Meratus di wilayah Kalimantan Selatan.
Keberadaanku disana memang sedang mencari hasil hutan berupa damar, kayu manis dan madu (asli).


Waktu yang lebih kurang sebulan berada di perkampungan tersebut, membuat kami akhirnya akrab satu sama lain. Apalagi antara etnisku, Banjar dengan Dayak masih merupakan satu rumpun terdekat. Komunikasi kami lakukan dalam bahasa etnis Banjar yang memang setiap orang Dayak dapat dan mengerti menuturkannya.
Keakraban kami tersebut membuka rahasia perihal yang terkait madu yang selama ini setiap orang selalu mencari dan ingin mendapatkan yang asli tanpa bercampur apapun.



Menurut kenalanku itu dimana aku menginap, madu yang telah diambil dari sarang lebah, akan dimasukkan kedalam batangan bambu yang memiliki rongga. Madu tersebut disimpan disana untuk beberapa hari, sehingga volume isinya bertambah. Bertambahnya isi madu di batangan bambu itu dikarenakan madu menyerap air dari serat-serat batangan bambu.
Setelah isi madu dalam batangan bambu itu bertambah, madu-madu dimasukkan kedalam tempat seperti tempayan maupun tong plastik, dimasukkan butiran-butiran damar supaya awet.

“Kami tak mencampurnya langsung dengan air, tapi pencampuran itu proses alamiah,” tutur kenalanku yang seorang anaknya sedang bersekolah di SMA di sebuah kota kecamatan.
Kupikir cerdik juga teknik mereka yang selama ini dianggap masih setengah primitif.


Kenalanku ini juga mengajari cara untuk mengetes dan mengetahui apakah madu bercampur atau tidak dengan air. Ia pun mengambil secarik kertas koran bekas, kemudian ia teteskan madu diatasnya, tunggu beberapa lama. Madu asli tanpa campuran tetap tak bergerak atau mengembang ke segala arah. Bila dilihat dari bagian bawah kertas, tak tembus. Sedangkan madu yang telah bercampur air, jika diteteskan ke atas kertas, akan mengembang ke segala arah, dan akan tembus ke balik kertas, karena sifat air yang dapat merembes dan menembus kertas. Menurut kenalanku pula, untuk lebih bagusnya mengetes madu tersebut menggunakan kertas yang sangat tipis dan lembut sejenis kertas tisu.

Nah, inilah sekedar penemuan dan pengalamanku yang mungkin bisa dijadikan petunjuk bagi yang ingin mengetahui dan mendapatkan madu asli (madu hutan dari lebah liar).

>

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.