Balapak Itu Lesehan Bukan Lilihan (By Translated) - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Minggu, 23 Maret 2014

Balapak Itu Lesehan Bukan Lilihan (By Translated)

courtesy : rumahasacinta.blogspot.com

Wayah ini di kampung pina banyak urang nang maulah warung ‘lesehan’. Wadah wan nang ampunnya haja nang balain, makanannya kurang labih sama haja; nasi, iwak basanga atawa babanam wan ba’ubar, sambal atawa cacahan, taruk saraba mantah (nang ini sama banar sudah wan makanan kambing), hihihi…….

(Sekarang ini di kampung tampaknya banyak yang membangun warung lesehan. Tempat dan yang punya saja yang berbeda, makanannya lebih kurang sama saja; nasi, ikan goreng, ikan bakar, sambal, sayur serba mentah (yang begini sudah seperti makanan kambing), hihihi…….)

Dahulunya urang asli di kampung kadada nang bamakan taruk saraba mantah, dijarang badahulu sampai masak. Salawas banyak urang luar kampung nang umpat bagana wan bacari, ta’umpat jua urang asli kampung bamamakan nang kaya urang luar itu. Sampai urusan bapandir gin ai ta’umpat jua urang kampung maniru urang luar. Imbah pang, samustinya amun basa banua ‘warung lesehan’ itu disambat ‘warung balapak’, tapi am pina kadada pang nang mangarani basa banua, supan kalu kira-kira ta’umpat basa banua.

(Dulu warga pribumi tak ada yang makan sayuran serba mentah, direbus terlebih dahulu hingga matang. Selama banyak warga pendatang dari luar daerah yang ikut bermukim dan mencari nafkah, ikut-ikutan juga warga pribumi dengan cara makan warga luar daerah itu. Hingga soal berbicara pun jadi ikut-ikutan juga meniru warga pendatang. Tak pelak lagi, semestinya kalau bahasa setempat ‘warung lesehan’ itu disebut ‘warung balapak’, namun nyatanya memang tak ada yang memberi nama dalam bagasa setempat, mungkin malu jika menggunakan bahasa setempat.)

Parihal ‘balapak’ ini, maksudnya amun duduk di lantai diatas tikar wara kada pakai bangku, itu basa banuanya ‘balapak’ lainan ‘lesehan’. Amun urang banua handak mamakai ‘lesehan’ gin sambatannya pasti ba’ubah jadi ‘lisihan’, sualnya urang asli banua atawa kampung kada bisa basasambat hurup E. Untung masih tasambat ‘lisihan’ kada tasambat ‘lilihan’ apa jauh banar artinya, nang apa nang lilihan pada curik ha lagi, hahaha…….

(Perihal ‘balapak’ ini, maksudnya jika duduk di lantai beralas tikar tak menggunakan kursi, itu bahasa setempat disebut ‘balapak, bukan ‘lesehan’. Jika warga pribumi setempat ingin menggunakan kata ‘lesehan’ pun penyebutannya pasti berubah menjadi ‘lisihan’, masalahnya warga pribumi tak bisa menyebut abjad E. Masih untung jika disebut ‘lisihan’ bukan ‘lilihan’ yang artinya sangat jauh maksudnya, apa yang ‘lilihan’ kecuali congek, hahaha…….)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.