Jadi Banci; Pilihan ataukah Takdir? - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Jadi Banci; Pilihan ataukah Takdir?

Menjadi banci bagi sebagian orang (pria) mungkin bukan keinginan, atau boleh jadi bisa dikatakan sudah takdir. Namun jika melihat semakin banyaknya bermunculan banci-banci baru, maupun yang berperilaku seperti banci, muncul semacam pertanyaan yang menggelitik; jadi banci takdir ataukah pilihan ?

Manjadi bancir gasan sabahagian urang (lalakian) kamungkinan lainan kahandak, atawa bulih jadi kawa dipadah akan sudah ajal. Tagal amun malihat maginannya banyak cungulan bancir-bancir nang hanyar, atawa nang bapi’ulah ksya bancir, cungul samacam takunan nang manggalitik; jadi bancir nintu ajal atawa kahandak ?

Para banci atau sebutan lainnya waria, biasanya banyak ditemukan di kota-kota besar maupun kota sedang berkembang. Kehidupan para banci biasanya tak jauh dari kegiatan yang berhubungan dengan usaha kecantikan dan kewanitaan; usaha salon kecantikan. Namun tak sedikit yang berkerja di bidang lain seperti hiburan, bahkan ada pula yang menjadi Pekerja Seks Komersial alias PSK.

Bubuhan bancir atawa sambatan lainnya Waria, biasanya banyak ditamui di kuta-kuta ganal atawa di kuta nang rahatan bakambang. Panghidupan bubuhan bancir biasanya kada jauh matan gawian nang ada hubungannya wan usaha kabingkingan (babungas) wan bibinian; usaha salun kabingkingan. Tagal kada sadikit nang bagawi di bidang lain nang kaya karasminan, alahan ada jua nang jadi Panggawi Siks Kumirsial alias manjadi lahung laki.

Beberapa dekade lampau keluarga yang memiliki seorang atau beberapa anggota keluarganya yang menjadi banci; merupakan aib yang memalukan. Tapi kini keberadaan banci seolah sudah hal yang biasa. Banci ataupun bersikap seperti banci bahkan sudah merambah ke media hiburan yang ditonton banyak orang; khususnya telepisi.


Babarapa puluh tahun nang liwat kulawarga nang baisian saikung atawa babarapa angguta kulawarganya nang jadi bancir; mambari supan atawa manyupan akan. Amun wayah naya adanya bubuhan bancir pinanya sudah dianggap biasa haja. Bancir atawa nang baparigal kaya bancir alahan sudah ma’udak madia karasmin nang di’itih wan dituntuni urang banyak; hususnya talipisi.

Seseorang yang dulunya kita kenal adalah seorang yang berpenampilan lelaki tulen, lalu setelah sekian tak bersua tiba-tiba sudah berubah jadi seorang banci, tentu kita akan terkejut, namun akhirnya terbiasa.
Nah, yang seperti ini mungkin tak bisa kita sebut sebagai takdirnya menjadi seorang banci, bisa jadi satu kehendak sendiri oleh sebab banyak hal. Pergaulan dengan para banci apalagi komunitas banci, bisa saja mendorong seseorang untuk merubah keputusan untuk menjadi dan berperilaku banci. Ini tentu berbeda dengan seseorang yang sejak kecil sudah suka berperilaku dan memakai busana dan aksesoris perempuan.


Urang nang dahulunya kita patuh bapanampilan lalakian tulin, balaluan imbah lawas kada badapat bakajut sudah ba’ubah jadi bancir, musti kita takajut, amun kainanya tabiasa.
Nah, nang kaya naya kamungkinan kada kawa kita sambat ajal jadi bancir, bisa haja kahandak inya saurang maraga banyak hal. Bakakawalan wan bubuhan bancir alahan pulang wan kukumpulannya, kawa haja mambari kapingin wan ma’ulah urang ba’ubah kaputusan manjadi bancir atawa baparigal kaya bancir. Naya tantu balainan wan urang nang matan lagi halus sudah katuju baparigal wan mamuruk pakaian wan sarabanya bibinian.


Tak sedikit dari para pria yang menjadi di saat dewasanya dengan menyatakan dan berdalih; kewanitaannya terjebak dalam raga pria, atau memiliki perasaan kewanitaan namun bertempat (casing) pria.

Kada sadikit lalakian nang imbah ganal bapandir wan ba’alasan; kabibiniannya tajabak dalam awak lalakian, atawa baisi pangrasa bibinian tagal ba’andak di awak (kising) lalakian.

Apapun dalih dan alasan para banci itu sah-sah saja. Namun jika menjadi banci itu merupakan satu keinginan dan pilihan bukan karena takdir, berarti sebagai lelaki atau pria, mereka bisa dikatakan tak mampu bersaing dengan para pria, dan memilih jenis kelamin diantara keduanya; Waria (Wanita tapi Pria).

Napa haja alasan bubuhan bancir nintu gamahnya. Tagal amun jadi bancir nintu mimang kahandaknya saurang lainan ajal, ba’arti inya sabagai lalakian bubuhannya nintu kawa dipadah akan kada hingkat basaing wan bubuhan lalakian, mamilih rupa di intangan kaduanya; Waria.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.