Studi Banding DPRD Ma’udak Bibinian Haja (by translated) - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Minggu, 23 Maret 2014

Studi Banding DPRD Ma’udak Bibinian Haja (by translated)


“Bubuhan angguta DPRD itu tulakan satudi banding kadanya nang bagawi bahimat pang di kampung urang, kabanyakan gawian bubuhannya itu ma’udak bibinian alias malahung,” ujar angkuh Ahing, katurunan Cina nang sudah lawas ba’islam.

(”Para anggota DPRD yang pergi study banding itu bukannya bekerja sungguhan di luar daerah, kebanyakan pekerjaan mereka itu main perempuan,” kata Engkoh Aheng, keturunan Cina yang sudah lama menjadi mualaf.)

Mandangar pandiran Angkuh Ahing nang kada nyaman didangar talinga itu, Idur umpat manyahuti, “bujur banar tu kuh ai, bujur saratus parsin. Bubuhannya itu tulakan satudi banding kisahnya banar ai, mambanding-banding akan bini nang di rumah wan bubuhan binian di kampung urang.”

(Mendengar perkataan Engkoh Aheng yang tak enak didengar telinga itu, Idur ikut nimbrung, “Betul sekali itu Koh, netul seratus persen. Mereka itu pergi study banding cuma main-main, membanding-bandingkan istri yang ditinggal di rumah dengan para perempuan diluar daerah.”)

“Rancak sudah bubuhan DPRD itu tulakan kaluar dairah, alasan kunjungan karja, satudi banding lah, imbah inya bulikan ka kampung, pina ranai, sintup, kadada parubahan jua, kampung kita tatap haja kadada kamajuan,” ujar Angkuh Ahing basumangat sabab ada Idur nang mandukung.

(Sering sudah para anggota DPRD itu pergi keluar daerah, alasan kunjungan kerja, study banding, begitu pulang ke daerah, tampak sepi-sepi saja, tak ada perubahan juga, daerah kita tetap saja tak ada kemajuan,” kata Engkoh Aheng bersemangat karena ada Idur yang mendukungnya.)

“Sabujurnya kita ini kada bulih pang baisi sangkaan kaya itu amun kada tahu parsis gawian bubuhannya itu diluar dairah,” Ijai umpat bapandir.

(”Sebetulnya kita ini tak boleh berprasangka semacam itu bila tak mengetahui persis pekerjaan mereka itu diluar daerah,” Ijai ikut angkat bicara.)

“Nah, amun mimang sangkaan kita itu kada bujur, bukti akan wan gawian nang bagus di kampung. Misalnya bulikan datang satudi banding itu malapur akan apa haja nang sudah digawi diluar dairah ka masyarakat, jadi nyaman kita tahu barataan,” ujar Idur pulang.

(Nah, jika memang prasangka kita itu tidak benar, buktikan dengan pekerjaan yang bagus sepulang ke daerah. Misalnya sekembali dari study banding itu melaporkan apa saja yang sudah dikerjakan diluar daerah kepada masyarakat, jadinya kita semua mengetahuinya,” kata Idur pula.)

“Bujur itu Dur ai, mustinya kaya itu. Apa nang sudah digawi diluar dairah itu musti dilapur akan ka masyarakat. Wan jua apa nang sudah didapat wan dipalajari diluar dairah itu digawi supaya dairah wan kampung kita ini bisa maju jua kaya kampung lain. Bilamana parlu bubuhan DPRD mambari tahu masyarakat bahuwa handak manggawi apa nang sudah dipalajari waktu satudi banding,” bahimat Angkuh Ahing bapandir.

(”Betul itu Dur, mestinya seperti itu. Apa yang sudah dikerjakan diluar daerah itu mesti dilaporkan ke masyarakat. Dan juga apa yang sudah diperoleh dan dipelajari diluar daerah itu dipraktikkan di daerag kita ini agar bisa maju seperti daerah lain. Bilamana perlu DPRD memberitahukan ke masyarakat bahwa mereka akan mempraktikkan apa yang sudah diupelajari saat study banding,” Engkoh Aheng tambah semangat bicara.)

Kajadian asik manguya bubuhan DPRD, kada karasaan asing-asingnya banyu kupi sudah dua galas talah, sanggar 3 bigi.
“Siapa nang mambayari akan barataan ini ?” takun Acil Jubai nang ampun warung.
“Kaina aku nang mambayari ampun bubuhannya barataan,” ujar Angkuh Ahing sambil bapuat matan bangku balalu mambuka puntalan tapih maambil akan duitnya. 


(Karena asyik memperbincangkan para anggota DPRD, tak terasa masing-masing mereka sudah menghabiskan dua gelas kopi dan tiga pisang goreng.
“Siapa yang membayar semua ini ?” tanya Bi Jubai si pemilik warung.
“nanti aku membayar semuanya,” kata Engkoh Aheng sambil bangkit dari duduknya seraya membuka lipatan sarung merohoh duitnya.)





Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.