Garuda Kalah Malawan Gajah (by translated) - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Garuda Kalah Malawan Gajah (by translated)


Sudah mulai pamula’an sabaluman main bal timnas Indunisia malawan Thailand, banyak urang manangguh Indunisia ngalih manang. Di bubuhan nang katuju bataruh gin ai banyak nang ma’umpati Thailand. Saurang haja nang kada biasa atawa dasar kada suah bataruh main bal, umpat Thailand.

Sejak semula sebelum pertandingan sepakbola antara Timnas Indonesia versus Thailand, banyak orang memprediksi Indonesia bakal sulit menang. Para petaruh saja banyak ikut dan pegang Thailand. Saya saja yang tidak biasa atau memang tak pernah bertaruh, ikut Thailand.

Amun hitung-hitungan babungul haja sudah kawa ditangguh; Indunisia mangalah akan Malaysia haja sing ngalihan musti batambah waktu sabaluman manang batimbak pinalti alias duawalas pas. Malaysia nang sing ngalihan dikalah akan Indunisia naya, maka nyaman dikalah akan Singapura wan sakur angka 2-1. Nah, Singapura naya kalah wan Thailand, jadi amun urut-urutan sacara babungul haja, ya ngalih manang malawan Thailand.

Jika hitung-hitungan secara orang goblok saja sudah dapat diprediksi; Indonesia mengalahkan Malaysia saja sudah kesulitan, mesti melalui pertambahan waktu sebelum adu pinalti. Malaysia yang sulit dikalahkan oleh Indonesia ini, justru enak saja dikalahkan oleh Singapura dengan skor angka 2-1. Nah, Singapura ini kalah melawan Thailand, jadi jika diurut secara pikiran orang goblok, ya sulit menang melawan Thailand.

Amun Indunsia di’ibarat akan burung garuda, pastinya kada kawa mangalahi ganalnya gajah. Biar burung garuda kawa tarabang, amun sampat dikait ulih balalai gajah pasti kada kawa bahinak, gajah tinggal manjajak wan batisnya nang ganal nintu. Harimau Malaya (Malaysia) tajungkang dapatnya singa (Singapura). Kanapa harimau malaya maka kalah wan garuda, kabalujuran harimau kalapahan bukah kada kakaruan tampuh, pa’ampihannya taduduk saurang lalu nyaman ai garuda mamatukinya.

Jika Indonesia diibaratkan seekor burung garuda, tentunya tak dapat mengalahkan besarnya gajah. Walaupun burung garuda bisa terbang, jika sempat dikait dan tertangkap oleh belalai gajah pasti garuda tidak dapat bernafas, maka gajah pun dengan leluasa dapat menginjak-injak garuda dengan kakinya yang besar itu. Harimau Malaya (Malaysia) terjungkal oleh singa (Singapura). Kenapa Harimau Malaya bisa kalah melawan garuda, kebetulan harimau kelelahan berlari tak tentu arah, akhirnya terduduk dengan sendirinya, garuda pun bisa leluasa mematukinya.

Urang kita kada sadar haja sabujurnya sudah lawas banar ma’akui Thailand nintu harat. Cuntuhnya haja parigal ayam; nang harat wan kuat basaung nintu pasti ayam Siam atawa ayam Bangkok. Padahal sambatan Siam nintu ngaran lain matan Thailand atawa Muangthai, sadangkan Bangkok nintu indung banua Thailand alias Muangthai atawa jua Siam. Durian haja gin ai urang banyak nang mancari durian Bangkok, inya ganal daripada durian kampung.

Orang kita sebetulnya secara tak sadar sudah lama mengakui keunggulan Thailand. Misalkan saja terkait ayam; yang hebat dan kuat berlaga itu pastilah ayam Siam atau ayam Bangkok. Padahal sebutan Siam itu nama lain dari Thailand atau Muangthai, sedangkan Bangkok itu nama ibukota Thailand alias Muangthai atau Siam. Durian saja banyak orang yang mencari durian Bangkok, karena lebih besar daripada durian lokal.

1 komentar:

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.