Pemilu wan Pamilih Nang Kada Pintar (by translated) - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Pemilu wan Pamilih Nang Kada Pintar (by translated)


Ampat bulanan lagi kada karasa’an batamuan Pemilu atawa Pemilihan Umum. Dimana-mana sudah talihat banyak Caleg nang bapapasang alat paraga; sapanduk, satikar, pustir, balihu, ada jua nang babagi almanak wan kartu ngaran, kada katinggalan ada jua nang babagi wan duit-duitnya supaya rahatan harinya kaina dipilih.

Sekitar empat bulan lagi tak terasa ketemu Pemilu atau Pemilihan Umum. Dimana-mana sudah tampak banyak Caleg yang memasang alat peraga; spanduk, stiker, poster, baliho, ada pula yang membagi-bagikan kalender dan kartu nama, tak ketinggalan ada juga yang membagi-bagikan uang agar nanti pada hari H dipilih.

Ngarannya jua usaha handak tapilih wan kawa duduk di DPRD atawa di DPR, bamacam cara musti dipakai, tabujur tahalang kada jadi masa’alah. Ma’andak alat paraga dimana haja nang kawa talihat urang banyak; batikap di tawing rumah urang, batikap di batang puhun, di tihang timbuk pasar, sarabanya ai.

Namanya juga usaha agar dapat terpilih dan menduduki kursi di DPRD ataupun di DPR, berbagai cara mestilah digunakan, benar maupun salah bukan masalah. Menempatkan alat peraga dimana saja agar dapat terlihat orang banyak, menempel di dinding rumah orang, menancap di batang pohon, di tiang tembok pasar, dan sebagainya.

Sabarata’an Caleg nintu bajanji pacang mambaiki banua, ma’ulah nyaman urang. Pukuknya kadada pang nang kada janji manyamani. Amun nang kaya sudah-sudah, ka’imbahannya sudah tacapai maksud, tapilih wan taduduk jua di bangku DPRD atawa DPR, hiran-hiran gin ai kada lagi wan nang sudah mamilih. Manulih maniring gin ai kada lagi. Kaca lalungkang mutur haja rapat pisit tatutup kada kawa talihat urang didalamnya.

Semua Caleg itu brrjanji akan membangun daerah, membuat enak warga. Intinya tak ada yang berjanji selain membuat enak. Tapi seperti yang telah terjadi, begitu dudah tercapai maksudnya, terpilih dan duduk di kursi DPRD ataupun DPR, mereka acuh terhadap yang telah memilih mereka. Menoleh saja tidak. Kaca mobil pun tertutup rapat tak bisa kelihatan orang didalamnya.

Nang kaya itu pang sudah parigal urang kita matan sababaharian, hakun tarus haja jua dibunguli, kada sing jara’an. Imbah dibabari’i duit ulih bubuhan nang jadi Caleg nintu sapiyat dua piyat, hakun disuruh mamilih. Saraba hakun asal jadi baras paribasanya.
Parigal bubuhan Caleg naya ngalih manamui ada nang bamaksut mandidik pamilih supaya pintar bapulitik. Kabanyakan Caleg utamanya nang disambat pulitikus, ilmunya dipakai gasan mambunguli urang banyak. Imbah parak harinya Pemilu, bakuliling mandatangi saban ikungan urang dibari’i duit gasan minta pilih, istilahnya sama wan manukari suara pamilih. Makanya am imbah bubuhannya nintu sudah tapilih, jadi kada hiran-hiran lagi sabab marasa sudah manukari suara, jadi gasan apa pulang bagaduh. Baik bapikir pacang mambulik akan mudal, imbah nintu hanyar mancari akan huhujungannya. Nang kada pintar pada pamilihnya nang malumu tunjuk, urang maka’am jadi sing nyamanan jadi angguta DPRD atawa DPR. Kada bidanya wan urang manunjul akan mutur muguk, imbah muturnya hidup nang manunjuli tadapat kukusnya, hirang pulang, kasian mambari maras.


Begitulah kiranya perilaku orang kita sejak dulu, mau saja terus-terusan dibodohi, tak pernah jera. Setelah diberi uang tak seberapa nilainya oleh para Caleg, mau saja disuruh memilih. Istilahnya asal bisa jadi beras mau saja.
Terkait para Caleg ini sulit menemukan diantara mereka yang bermaksud mendidik para pemilih agar pandai berpolitik alias melek politik. Kebanyakan para Caleg yang biasa disebut politikus, ilmunya cuma digunakan untuk membodohi orang banyak. Bila sudah dekat waktunya Pemilu, mereka berkeliling menemui tiap orang diberi uang untuk minta dipilih, ini sama saja dengan membeli suara pemilih. Makanya begitu mereka sudah terpilih, acuh saja karena merasa sudah membeli suara, jadi untuk apa lagi peduli. Lebih baik mereka memikirkan bagaimana cara mengembalikan modal, setelah itu barulah mencarikan keuntungannya. Yang tidak pandai adalah para pemilih yang mengisap jari, sedangkan para Caleg itu sudah enak menjadi anggota DPRD ataupun DPR. Tak ubahnya seperti orang yang mendorong mobil mogok, setelah mobilnya berjalan yang di belakang dapat asapnya, hitam pula, kasian…..


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.