Hutil Kada Bakukuncian (by translated) - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Hutil Kada Bakukuncian (by translated)

Naya kisah urang nang hanyar biasa bamalam atawa manginap di hutil babintang. Kisah naya bujur-bujur tajadi, kada kisah bakaramput atawa singhaja ba’ulah kisah. Kita barata’an nang rancak tulak ka kuta ganal kaya Jakarta atawa Surabaya, paling kada ka Banjarmasin, tantu sudah tahu; hutil-hutil ganal nintu kamar-kamarnya kada pakai kunci amun handak mambuka, amun pakai kartu nang kaya kartu ATM. Manyala akan listrik didalam kamar gin ai mamakai kartu nintu jua sakaligus.

Ini cerita tentang orang yang baru pernah menginap di hotel berbintang. Cerita ini benar-benar terjadi, bukan cerita bohong ataupun sengaja dibuat-buat. Kita semua yang sering berpergian ke kota besar seperti Jakarta ataupun Surabaya, paling tidak ke Banjarmasin, tentu sudah tahu; hotel-hotel besar itu kamar-kamarnya tidak memiliki kunci (maksudnya kunci manual) jika ingin membukanya, tapi menggunakan kartu seperti kartu ATM. Menyalakan listrik didalam kamar pun menggunakan kartu itu pula sekaligus.

Nah, kabalujuran nang dikisah akan ini hanyar suah pananambayan tulak ka Jakarta wan bamalam di hutil babintang, nintu gin ai kawa manjajak Jakarta sabab dibawai, barumbungan handak palatihan salajuran satudi banding. Kita sambat haja ngaran sidin nintu Amran.

Nah, kebetulan yang diceritakan ini baru pertama kalinya berpergian ke Jakarta dan menginap di hotel berbintang, itupun dapat berpergian ke Jakarta karena diajak, rombongan ingin pelatihan sekalian studi banding. Kita sebut saja namanya Amran.

Ringkas kisah, Amran wan rumbungan sampai jua di Jakarta, manuju ka salah satu hutil babintang. Kapala rumbungan mambuking kamar hutil gasang asing-asingnya sabuat kamar badua. Amran naya sakamar wan nang bangaran Idar. Kabalujuran pulang si Idar naya hanyar suah jua tajajak Jakarta. Sama am badudua pada buta kakap parigal Jakarta.

Singkat cerita, Amran dan rombongan tiba juga di Jakarta, menuju ke salah satu hotel berbintang. Ketua rombongan mem-booking kamar hotel untuk masing-masing sebuah kamar bagi dua orang. Amran ini sekamar dengan temannya bernama Idar. Kebetulan pula si Idar ini baru pernah menginjak Jakarta. Sama, dua orang ini pun buta tentang Jakarta.

Amran manarima kartu gasan masuk ka kamar hutil matan kapala rumbungan. Amran manarima haja kadada batakun gasan apa kartu nintu. Pikir Amran kartu nintu sabagai tanda manginap atawa bamalam di hutil. Imbah manjulung kartu nintu, kapala rumbungan mangunyur bajalan maninggal akan Amran wan Idar nang masih duduk di bangku di ruang tamu hutil.

Amran menerima kartu untuk masuk ke kamar hotel yang diberikan oleh ketua rombongan. Amran menerima saja tanpa bertanya untuk apa kartu tersebut. Pikir Amran kartu itu sebagai tanda menginap di hotel. Setelah menyerahkan kartu, ketua rombongan berlalu begitu saja meninggalkan Amran dan Idar yang masih duduk di kursi di ruang tamu hotel.

Lawas labih sa jam saku Amran wan Idar duduk di ruang tamu nintu maka kadada kapala rumbungan datang babulik manjulungi kunci kamar hutil. Amran balalu manalipun kapala rumbungan (amun batalipunan Amran sudah tabiasa).

Lama, lebih satu jam Amran dan Idar duduk di ruang tamu, ketua rombongan tak ada kembali menemui meteka menyerahkan kunci kamar hotel. Amran pun kemudian menelpon ketua rombongan (kalau bertelponan Amran sudah terbiasa).

“Pian dimana ?” kapala rumbungan tadahulu manakuni.

“Sampeyan dimana?” ketua rombongan duluan bertanya.

“Kami masih ai dudukan di ruang tamu matan tadi,” sahut Amran.

“Kami masih duduk-duduk di ruang tamu sedari tadi,” jawab Amran.

“Haw, kanapa kada masuk ka kamar ?” takun kapala rumbungan pulang.

“Lho, kenapa tidak masuk kamar ?” tanya ketua rombongan pula.

“Dimapa kami handak masuk ka kamar, pian baluman manjulungi kunci, pian cuma manjulungi kartu haja,” ujar Amran.

“Bagaimana kami bisa masuk ke kamar, sampeyan saja belum memberikan kunci, sampeyan cuma memberikan kartu,” kata Amran.

“Ayuja satumat kasitu ka wadah pian,” sahut kapala rumbungan lalu mamagat hubungan talipun.

“Oh ya, sebentar saya ke tempat sampeyan,” jawab ketua rombongan yang lalu memutus pembicaraan telpon.

Babarapa manit dihadangi, cungul kapala rumbungan ka ruang tamu hutil.

Beberapa menit ditunggu, muncul ketua rombongan ke ruang tamu hotel.

Kapala rumbungan manakuni kartu nang dijulunginya tadi. Manurut kapala rumbungan mamadahi Amran, sabarata’an kamar hutil naya kada pakai kunci gasan mambuka manutup amun pakai kartu nang kaya kartu ATM nintu.

Ketua rombongan menanyakan kartu yang diserahkannya tadi. Menurut ketua rombongan menjelaskan ke Amran, semua kamar hotel disini tidak menggunakan kunci untuk membuka dan menutup tapi menggunakan kartu seperti kartu ATM itu.

Sabab kada jua paham atawa mangarti, Amran minta bawa ka kamar wan kapala rumbungan. Amran handak tahu wan malihat saurang kaya apa kapala rumbungan mambuka akan kamar. Imbah mambuka akan kamar, kapala rumbungan balalu maninggal akan Amran wan Idar nang basiap handak masuk kamar. Dalam kamar kadap, listriknya kada banyala. Amran wan Idar mahahari tawing kamar mancari’i katikan listrik. Tatamu ai katikan listrik, amun batuhuk mangatik turun naik kada hakun jua listrik banyala. Badudua, Amran wan Idar bingung.

Karena tidak juga mengerti, Amran mengajak langsung ketua rombongan ke kamarnya. Amran ingin tahu dan melihat sendiri seperti apa ketua rombongan membukakan kamar. Setelah membukakan kamar, ketua rombongan berlalu begitu saja meninggalkan Amran dan Idar yang bersiap akan memasuki kamar. Didalam kamar gelap, listriknya tidak menyala. Amran dan Idar meraba-raba dinding kamar mencari saklar listrik.Ketemulah saklar listrik, meski sudah berusaha meng-klik saklar, listrik tetap tidak menyala. Berdua, Amran dan Idar pun bingung.

“Mati listrik saku di Jakarta naya nang kaya di banua jua rancak mati,” ujar Idar.

“Mungkin listrik sedang padam di Jakarta ini seperti di tempat kita yang sering padam,” cetus Idar.

“Bisa jua pang, amun asa’anku kada mungkin hutil sing ganalan naya kada ba’isian masin listrik saurang,” sahut Amran.

“Kemungkinan begitu, tapi menurutku tidak mungkin hotel sebesar ini tidak memiliki mesin listrik sendiri,” kata Amran.

“Bujur jua pulang,” Idar manyahut.

“Betul juga,” Idar menyahut.

“Daripada tatarusan bakadap kaya naya, baik bakalah pulang manalipuni kapala rumbungan,” ujar Amran sambil mancaluk kantung ma’ambil punsil.

“Daripada gelap-gelapan seperti ini, mengalah saja kagi menelpon ketua rombongan,” kata Amran sambil merogoh sakunya mengambil ponsel.

Imbah manalipun kada lawas datang pulang kapala rumbungan. Sidin ma’inta kartu nang imbah dipakai gasan mambuka lawang kamar tadi. Kapala rumbungan mamasuk akan kartu nintu ka wadah sagi ampat nang batikap di tawing kamar, clap, listrik banyala bakajut.

Setelah menelpon tidak lama datang pula ketua rombongan. Ia meminta kartu yang tadi sudah digunakan untuk membuka pintu kamar. Ketua rombongan memasukkan kartu itu ke tempat berbentuk segi empat yang menempel di dinding kamar, clap, listrik tiba-tiba menyala.

“Sabaluman ulun bulik ka kamar, adakah nang bubuhan pian handak takun akan supaya kada manalipun pulang ?” ujar kapala rumbungan sambil takurihing simpak.

“Sebelum saya balik ke kamar saya, adakah yang sampeyan berdua ingin tanyakan agar tidak menelpon lagi ?” kata ketua rombongan sambil tersenyum kesal.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.