Bupati Sangit Manutup Lapangan Pasawat Tarabang (by translated) - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Bupati Sangit Manutup Lapangan Pasawat Tarabang (by translated)


Balum suah tadangar salawas naya ada Bupati nang wani manutup lapangan pasawat tarabang alias Bandara. Babarapa hari limpua, Bupati Ngada Parupinsi NTT, nang bangaran Marianus Sae manutup Bandara di kabupatin nintu. Abut jadinya urang sabarata’an, pasawat nang handak mandarat kada kawa tapaksa babulik. Han, hanyar tu tahu, Bupati gin ai amun sangit atawa sarik, kawa baparigal nang kada disangka-sangka.

Belum pernah terdengar selama ini ada seorang Bupati yang berani menutup lapangan terbang atau Bandara. Beberapa hari lalu, Bupati Ngada Propinsi NTT, Marianus Sae menutup Bandara di kabupaten itu. Heboh orang semua dibuatnya, pesawat terbang yang akan medarat tidak bisa terpaksa kembali. Nah, baru tahu, Bupati pun jika kesal atau marah, bisa melakukan hal yang tik disangka-sangka.

Sabab musabab Bupati manutup Bandara nintu, manurut habar banyak madia, sidin sangit kada dapat tikit handak tulak kaluar dairah. Kamungkinan Bupati handak tulak naya disabab akan ada kapantingan sidin gasan sabarata’an warga disana. Wan jua pinanya pihak parusahaan Merpati kada bisa lalu mambisai sidin balalu sampat sangit.

Sebabnya Bupati menutup Bandara itu, menurut berita yang beredar di banyak media, ia kesal karena tidak dapat tiket ingin berpergian keluar daerah. Kemungkinan Bupati ingin pergi ini dikarenakan ada kepentinganya untuk semua warganya disana. Dan tampaknya pihak Maskapi Merpati tidak bisa memberikan solusi sehingga kemudian Bupati kesal.

Panutupan Bandara nintu tahabar lakas ka mana-mana, sa Indunisia, banyak urang nang hiran, kada sadikit nang sarik, ada jua nang mamadah akan parigal Bupati nintu kada bujur; kada baik, macam-macam ai sambatan urang.

Penutupan Bandara itu pun tersiar kemana-mana, se Indonesia, banyak orang yang heran, tak sedikit yang kesal, ada juga yang mengatakan tindakan Bupati itu tidak benar, tidak baik, berbagai macam sebutan orang.

Talapas bujur, baik atawa kada, parigal Bupati Ngada nintu mustinya kita bulik akan ka diri kita asing-asingnya. Anggap haja saurang jadi Bupati, urang paling panting di kabupatin, imbah nintu ada nang ma’anggap kada panting, kira-kira kaya apa pangrasa saurang; tasinggung atawa sangit kada. Amun saurang kada tasinggung atawa kada sangit, ba’arti saurang kawa disambat sabagai urang paling sabar di dunia naya.

Terlepas dari benar, baik ataupun tidak, tindakan Bupati itu mestinya berpulang ke diri kita masing-masing. Anggap saja diri kita seorang Bupati, orang paling penting di kabupaten, kemudian ada orang atau pihak yang tak menganggap diri kita penting, kira-kira bagaimana perasaan Anda; tersinggung atau tidak kesal. Jika Anda tidak tersinggung atau kesal, berarti Anda layak dapat predikat sebagai orang paling sabar di dunia ini.

Bupati nintu mawakili kapantingan urang sa kabupatin, amun Merpati tugasnya malayani siapa haja nang handak tarabang. Malayani nintu musti baik-baik sabab urang babayar. Amun misal kahabisan tikit, Merpati mustinya kawa mambisai calun panumpang, mambari jalan supaya kawa umpat tarabang kaya apakah caranya. Alahan nang handak umpat tarabang nintu Bupati, sidin palayan urang banyak, palayan warga. Amun Bupati haja kada dilayani baik, alahan pulang warga biasa.

Bupati itu mewakili kepentingan warga se kabupaten, sedangkan pihak Merpati tugasnya melayani siapapun yang akan terbang. Melayani itu mestilah baik-baik sebab mereka membayar. Kalaulah kehabisan tiket, Merpati mestinya bisa menangani calon penumpang, memberi jalan agar dapat ikut terbang bagaimanapun caranya. Apalagi yang ingin ikut terbang itu seorang Bupati, ia merupakan pelayan dari orang banyak, pelayan warga. Kalau seorang Bupati saja bisa tidak dilayani dengan baik, apalagi jika cuma warga biasa.

Naya usulan haja pang, kainanya saban parusahaan panarbangan musti manyadia akan bangku kusung didalam pasawat nang kada gasan dijual ka panumpang. Bangku kusung nintu disiap akan gasan bubuhan pajabat nang sabab kapantingan urang banyak atawa kapantingan umum handak tulak kaluar dairah.

Sekedar saran saja, nantinya tiap maskapai penerbangan mesti mempersiapkan kursi kosong (vacant seat) didalam pesawat yang tidak untuk dijual tiketnya ke penumpang. Kursi kosong itu dipersiapkan untuk para pejabat yang dengan sebab kepentingan untuk orang banyak atau kepentingan umum ingin berpergian keluar daerah.

Mudahan haja pang parigal Bupati Ngada nintu manjadi palajaran nang baharaga gasan dunia panarbangan di Indunisia. Amun kada kawa mamutik atawa ma’ambil hikmahnya, kaina bisa ada pulang nang wani manutup Bandara.

Semoga saja dengan tindakan Bupati Ngada itu menjadi sebuah pelajaran yang berharga bagi dunia penerbangan di Indonesia. Jika tak bisa memetik atau mengambil hikmahnya, nanti bisa ada lagi yang berani menutup Bandara.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.