Ratu Atut Kada Sapintar Rudy Ariffin (by translated) - ISP68

Xticker

Merangkai Kata Merajut Asa

Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung
Klik atau Tekan Saja Foto di Bawah Ini Untuk Pemesanan Langsung

Senin, 31 Maret 2014

Ratu Atut Kada Sapintar Rudy Ariffin (by translated)

Babarapa hari naya rami banar pambarita’an di macam-macam madia. Barita parigal Gubarnur Banten, Ratu Atut Chosiyah. Napa habar ? Gabarnur bibinian partama di Indunisia naya ditangkap wan dikurung ulih KPK. Ribut am sa Indunisia. Banyak urang nang himung wan katuju, amun kada sadikit ada jua nang mambila. Nang himung musti nang kada ta’umpat tamakan nasi atawa takinum banyu Gubarnur nintu. Amun nang mimang pancariannya ta’umpat di Ratu Atut, hakun kada hakun musti mambila, bilamana parlu wan kalahinya sampai kada bahinak lagi alias mati, hehehe…..

Beberapa hari belakangan ini ramai sekali pemberitaan di berbagai media. Berita terkait Gubernur Banten, Ratu Atut Chosiyah. Kenapa gerangan ? Gubernur wanita pertama di Indonesia ini ditangkap dan dijebloskan oleh KPK. Heboh se Indonesia. Banyak orang yang senang ataupun gembira, namun tak sedikit ada pula yang membelanya. Yang gembira mestilah yang tidak ikut menikmati hasil perbuatan Gubernur tersebut. Tapi yang memang pencariannya ikut Ratu Atut, mau ataupun tidak mestilah membelanya, bilamana perlu berkelahi hingga titik darah yang penghabisan, hehehe……

Wayah naya ngalih manangguh parigal urang. Nang jahat banyak nang ma’umpati, nang baik alahan lagi. Kada urang baik haja nang dikatujui, nang jahat gin ai kada sadikit nang katuju wan mambila; mambila padaringan disitu.

Sekarang ini sulit menduga perilaku orang. Yang jahat banyak pengikutnya, yang baik apalagi. Bukan orang baik saja yang disenangi, yang jahat pun tak sedikit yang suka dan membelanya; membela piring nasinya disitu.

Nah, parigal Ratu Atut naya ma’ingat akan unda wan Gubarnur Kalimantan Salatan atawa Gubarnur urang banua.
Rudy Ariffin, Gubarnur di banua kami naya harat, kawa lapas pada jarat hukum KPK. Padahal sidin naya sampat jadi barita wan habar urang sa Indunisia disangka ta’umpat kasus tukar guling tanah bakas Pabrik Kartas Martapura (PKM) nang sabalumannya dikuasai ulih PT. Golden di Kabupatin Banjar Kalimantan Salatan.


Nah, perihal Ratu Atut ini mengingatkan saya kepada Gubernur Kalimantan Selatan atau biasa disebut Gubernur Urang Banua.
Rudy Ariffin, Gubernur di daerah kami hebat, bisa lepas dari jerat hukum KPK. Padahal ia sempat jadi berita dan tersiar se Indonesia diduga terlibat kasus tukar guling tanah bekas Pabrik Kertas Martapura (PKM) yang sebelumnya dikuasai oleh PT. Golden di Kabupaten Banjar Kalimantan Selatan.

Kisahnya waktu sidin nintu masih sabagai Bupati di Kabupatin Banjar. Bajadian kasus tukar guling tanah bakas PKM nintu ditukari ulih Pamarintah Dairah saganal Rp 6,3 milyar. Padahal tanah nintu satatusnya HGU alias Hak Guna Usaha nang bila imbah masanya maka tabulik manjadi ampun Pamarintah Dairah.


Ceritanya ketika ia masih menjabat Bupati di Kabupaten Banjar. Terjadi kasus tukar guling tanah bekas PKM itu dibeli oleh Pemkab sebesar Rp 6,3 milyar. Padahal tanah tersebut berstatus HGU atau Hak Guna Usaha yang bila tiba waktunya akan kembali menjadi milik Pemerintah Daerah.

Tiga ikung anak buah Rudy Ariffin samasa masih jadi Bupati, jadi tasangka alahan dapat hukuman asing-asingnya 5 tahun gasan Khairul Saleh, Bakas Kabag Perlengkapan, Iskandar Jamaluddin, Bakas Kapala Partanahan, wan Gunawan Sutanto, Diriktur PT. Golden. Badua Bakas Pajabat naya jua takana manahur danda asing-asingnya Rp 200 juta, sadangkan Gunawan Sutanto disuruh mambulik akan duit nagara saganal Rp 6,3 milyar. Katiga ikung naya pa’imbahannya dibibas akan malalui putusan PK atawa Paninjauan Kambali.

Tiga orang bawahan Rudy Ariffin semasa masih menjabat Bupati, jadi tersangka bahkan masing-masing divonis 5 tahun penjara untuk Khairul Saleh, Mantan Kabag Perlengkapan, Iskandar Jamaluddin, Mantan Kepala Pertanahan, dan Gunawan Sutanto, Direktur PT. Golden. Kedua Mantan Pejabat tersebut juga dikenakan denda masing-masing Rp 200 juta, sedangkan Gunawan Sutanto diwajibkan mengembalikan uang negara sebesar Rp 6,3 milyar. Ketiga orang ini akhirnya dibebaskan melalui putusan PK (Peninjauan Kembali).

Dalaman kasus nintu Rudy Ariffin salaku Bupat Banjar waktu nintu cuma dikana akan sabagai saksi haja. Banyak urang nang bapandapat kasus naya hibak muatan pulitiknya gasan malindungi Rudy Ariffin nang banaung dibawah Partai Parsatuan Pambangunan (PPP) nintu. Bila katiga ikung tasangka kada bibas murni, maka sudah pasti Rudy Ariffin pa’imbahannya bisa-bisa ditangkap ulih KPK jua.

Dalam kasus itu Rudy Ariffin selaku Bupati Banjar cuma dikenakan sebagai saksi. Banyak pihak yang berpendapat kasus ini sarat muatan politiknya untuk melindungi Rudy Ariffin yang bernaung dibawah payung Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu. Jika ketiga orang tersangka tidak bebas murni, maka dapst dipastikan Rudy Ariffin nantinya bisa-bisa ditangkap oleh KPK pula.

Babarapa kapala dairah sudah ditangkapi KPK, pajabat atawa urang panting lainnnya gin ai ditangkap KPK jua, tapi kada mangalahi Gubarnur Kalimantan Salatan, Rudy Ariffin, sidin kawa bibas; nyaman makan, janak guring, nyaman jua bahinak. Jadi, Ratu Atut itu balum sapintar Rudy Ariffin, padahal Ratu Atut bilang handak sakatara’an jadi pajabat, wan duitnya bakadut-kadut.

Beberapa Kepala Daerah sudah ditangkap oleh KPK, Pejabat maupun orang penting lainnya pun ditangkap KPK jua, namun tak bisa mengalahkan Gubernur Kalimantan Selatan, Rudy Ariffin, ia bisa bebas; enak makan, nyenyak tidur, enak juga bernafas. Jadi, Ratu Atut itu belumlah sepintar Rudy Ariffin, padahal Ratu Atut terhitung sekeluarga menjadi pejabat, dan uangnya tak terhitung.


*Sumber : liputan6

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar singkat & padat.
Tak bernuansa SARA.
Tak membully.